Sydney New Year's Eve 2013

22:33 Radityo Widiatmojo 9 Comments

Tema kembang api Sydney tahun ini adalah "Embrace"
Tahun baru identik dengan kembang api. Saya merasa beruntung bisa berada di Sydney untuk mengabadikan pesta kembang api dalam rangka memeriahkan NYE 2013. Pemerintah Sydney menjelaskan bahwa kembang api yang digunakan untuk tahun baru 2013 merupakan yang terbesar didunia. Sebuah hal yang patut diacungi jempol karena pemkot Sydney mengemas acara NYE 2013 dengan serangkaian acara menarik. NYE ini lebih diarahkan sebagai pesta rakyat (begitu kata si Ayah) yang menggunakan uang dari pajak. 

Tidaklah mudah bagi saya yang baru pertama kali datang ke Sydney untuk motret kembang api. Seminggu sebelum NYE 2013, saya selalu mencari imaji dari google. Maklum dari website resmi NYE 2013 terdapat lebih dari 80 tempat untuk melihat pesta kembang api di Sydney. 

Awalnya saya merencanakan ke Bradley's Head Point, karena saya bersama The Precils sudah pernah ke sana, dan pemandangan dari sana memang bagus, bisa melihat Harbour Bridge dan Sydney Opera House. Namun sayangnya pada NYE 2013 Breadly Head point menjadi tempat komersil, alias harus bayar $50 pada malam tahun baru. Jadi saya putuskan untuk mencari tempat lain. Guru saya merekomendasikan motret di Waverton, karena cukup bagus. Sebelumnya saya pernah ke Waverton untuk interview kerja di restoran India, jadi saya cukup tahu seperti apa Waverton itu. Dengan bantuan google, saya pun mantap melakukan survei terlebih dahulu sebelum membuat keputusan final. 
Foto hasil survei di Ball Head Point, Waverton.
Pada tanggal 28 Desember, saya berangkat melakukan survei lokasi. Saya pun berjalan kaki dari Luna Park (taman kesukaannya Big A), Milson Point, North Sydney dan Waverton. Begitu sampai Waverton, saya menekan tombol shutter kamera saya, lalu dalam hati memutuskan untuk motret NYE dari Waverton, tepatnya di Ball Head Point. Sebuah pemandangan di mana saya bisa melihat dengan jelas Harbour Bridge dan City Skyline dalam satu bingkai.

Meskipun saya sudah mantap dengan Waverton, saya masih saja mencari-cari lokasi lain. Teman-teman Aussie saya bilang kalo motret dari Botanical Garden itu bagus, namun bayar. Nah yang gratis di Mrs Macquarie. Jadi saya pun berangkat ke Mrs Macquarie untuk memuaskan rasa penasaran saya. Selidik punya selidik, pemkot Sydney menyebutkan bahwa tempat tersebut mampu menampung 17.000 orang. Wahhhh,, lha ya modar saya. Saya terjebak antrean sepanjang 3 kali lapangan bola. Namanya juga penasaran, mengapa semua orang pergi ke sana? Tiga jam antre berakhir dengan keluh kesah. Meskipun sudah datang pukul 10 pagi untuk antre, ternyata begitu masuk Mrs Macquarie saya tidak mendapatkan titik yang jelas untuk motret kembang api. Terlalu banyak pohon dan juga area terbaik untuk motret kembang api hanya bisa diakses oleh rekan-rekan media.

Antrean yang luar biasa panjang di Mrs Macquaries.
Suasana di Mrs Macquaries yang sangat padat, hampir 17.000 Sydneysiders berkumpul di sini.
2 wisatawan yang datang terlambat tampak memandangi antrian yang luar biasa panjang di Mrs Mcquaries.
Pukul 1 siang saya pun bergegas ke Waverton. Saya tidak sendirian, banyak Sydneysiders yang memutuskan untuk pindah tempat. Perlu waktu 1 jam untuk mencapai Waverton, dari stasiun St James oper ke stasiun Wynyard lalu naik kereta jurusan Northen Area. Begitu sampai stasiun Waverton, kecepatan jalan kaki saya tambah agar cepat sampai Ball Head Point. Melihat orang-orang bawa tenda dan perlengkapan piknik, semakin cepat pula langkah saya. Maklumlah, saya tidak ingin berdesak-desakan lagi seperti di Mrs Macquarie.


Tenda biru ini mengingatkanku pada kemah di Lane Clove bersama keluarga Precils.
Suasana di Ball Head Point, Waverton, damai karena tidak seramai Mrs Macquaries.
Suasana menjelang senja di Ball Head Point, Waverton.
Begitu sampai di Ball Head Point, hati saya berkata "Syukur Alhamdulillah…" karena titik atau lokasi yang saya incar tidak ditempati orang lain. Tak lama kemudian, saya mendirikan tenda darurat dari Tripod dan sarung, karena suhu udara saat itu cukup menyengat, yaitu 28 derajat Celsius. Tenda pun berdiri dan hati saya senang, tinggal menunggu selama 10 jam untuk motret kembang api NYE 2013. Dengan berbekal roti untuk makan siang dan nasi rendang untuk makan malam, saya pun kemah darurat di Ball Head Point, SENDIRIAN! Arghhh. Tak lama setelah tenda saya berdiri, hadir 1 keluarga dan mendirikan tenda di sebelah tenda saya. Si Ayah dari keluarga tersebut bilang bahwa di sini sangat nyaman buat keluarga, tidak perlu berdesak-desakan mencari tempat, bebas alkohol dan yang paling penting dapat pemandangan yang bagus. "We've been here for 3 years with the same spot, this spot is really amazing..." kata si Ayah. Buat keluarga Precils, Ball Head Point bisa menjadi "jujukan" untuk tahun baru selanjutnya.

Tenda darurat saya yang kecil nan mungil.
Pilot perang berpengalaman asal Australia, Matt Hall, memamerkan kebolehannya menerbangkan pesawat aerobic lengkap dengan semburan gas "yang tumben tidak berwarna", yang menghiasi langit senja kota Sydney.
Penantian selama berjam-jam akhirnya terbayar saat Kembang Api Keluarga menghiasi langit Sydney pada pukul 21.00 selama 15 menit dan juga Kembang Api Tahun Baru pada pukul 00.00  selama 20 menit. 

Family Firework yang muncul pukul 21.00.
Family Firework yang muncul pukul 21.00.
Family Firework yang muncul pukul 21.00.


Selamat Tahun Baru 2013 dari Sydney.

2w_^

~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Baca juga blog pribadinya tentang tips dan trik fotografi di http://fototiptrik.blogspot.com.au

 

You Might Also Like

9 comments:

  1. Teme klagi liburan disan, kata nya mesti cari tempat dari pagi buat bisa liat kembang api disana

    ReplyDelete
  2. haaaa saya nunggu 16 jam di royal botanical garden, ceritanya nyusul, seru hehe

    ReplyDelete
  3. @Cumi
    memang harus dari pagi kalau nontonnya dari tempat yg populer.

    @Tesya
    aaarrrghh. kayak pertama kali kami nonton kembang api. di Botanical Garden tapi yg keliatan cuma pohon2, hiks :))
    ditunggu ceritanya ya...

    ReplyDelete
  4. buset~ itu ngantri nya beneran lama yaa? tapi hasil nunggu lama fotonya jadi kece :D

    ReplyDelete
  5. @Fahmi
    antre-nya lama, terutama utk lokasi yg populer. kalo gak pengen antre ya beli tiket (mahal!), hehe. Atau cari lokasi yg tdk begitu populer. Tapi kesan yg didapat sebanding kok dg lama menunggu. Asal ada barengan dan punya camilan yg banyak :)

    ReplyDelete
  6. Mbaa blognya bagus bgttt.. ♡ saya ada planning new year di sydney, sygnya kita baru smpt booking2 skrg.. ada rekomendasi hotel yg walking distance dr opera house dll? Syukur2 yg cukup nikmatin fireworks dr kamar kl penuh bgt hehe.. sama kl bs yg murah & bisa jalan kmn2.. makasih bykkkk

    ReplyDelete
  7. @mithadwm
    makasih ya udah baca blog ini.
    belum pernah nginep2 di Sydney sih, tapi pengen cobain hostel YHA yg murah dan pemandangan dari rooftop bagus banget.
    http://www3.yha.com.au/hostels/nsw/sydney-surrounds/sydney-harbour/

    ReplyDelete
  8. Emak.. Si ayah emang profesinya fotografer yaa?? Nanya out of context nih soalnya anakku pgn bgt jd professional photographer.. Gimana bisa sekolah photomedia di CATC? Boleh share pengalamannya mba?? Thx.

    ReplyDelete
  9. Emak.. Si ayah emang profesinya fotografer yaa?? Nanya out of context nih soalnya anakku pgn bgt jd professional photographer.. Gimana bisa sekolah photomedia di CATC? Boleh share pengalamannya mba?? Thx.

    ReplyDelete