Sejuta Pesona Kakadu

00:23 Traveling Precils 2 Comments

Senja di Yellow Water, Kakadu National Park
Perjalanan kami ke Kakadu National Park sangat membekas di hati. Sampai sekarang pun ketika saya menuliskan kembali kisah ini, masih terbayang bentangan pemandangan indah yang kami saksikan di alam yang masih perawan.

Kakadu National Park adalah taman nasional terbesar di Australia. Letaknya di Northen Territory, sekitar 200 km sebelah timur kota Darwin. Kakadu memperoleh status heritage site dari UNESCO karena alam sekaligus budayanya. Orang Aborijin adalah pemilik asli tanah ini. Mereka 'meminjamkan' tanah Kakadu untuk dikelola pemerintah daerah sebagai taman nasional.

Apa yang bisa dilihat di Kakadu NP? Tentu keindahan alam dan marga satwanya yang melimpah. Di Kakadu terdapat 290 jenis burung, 60 jenis mamalia, 50 jenis hewan air tawar, 10.000 jenis serangga dan 1600 jenis spesies tanaman. Yang menjadi raja tentu saja buaya, si penduduk asli :)

Kami melakukan perjalanan mandiri dengan menyewa mobil biasa (bukan 4WD) ke Kakadu NP. Tadinya kami agak takut dan khawatir karena daerahnya lumayan terisolir, tapi ternyata asyik-asyik aja karena semua jalan mulus dan papan penunjuk jalan jelas. Pastikan mengunjungi Kakadu NP pada musim kemarau (Juni/Juli) karena di musim penghujan banyak banjir di daerah rawa dan lembahnya, sehingga banyak jalan yang terputus dan ditutup. 

Perjalanan ke timur dari Darwin kami mulai setelah kenyang sarapan. Hari itu kebetulan hari ulang tahun perkawinan kami yang ke... (ah, lupakan, ntar ketauan umurnya). Dari Darwin kami mengambil jalan tol menuju kota kecil Jabiru, ibukota Kakadu yang juga merupakan kota tambang Uranium. Tak lupa bensin kami isi penuh sebelum melaju keluar kota. Lepas dari tol, jalan raya mulus dan sepi, tanah merah dan pohon-pohon kering di sepanjang jalan. Kami hanya sesekali mendahului road train (truk gandeng empat!) yang menuju Jabiru. CD One Direction (milik Big A) menjadi teman perjalanan kami :p

Sekitar sejam kemudian, kami singgah di Window on the Wetlands. Visitor centre ini memiliki display menarik tentang hewan-hewan yang hidup di Wetlands. Dari lantai dua, kami juga bisa mengamati pemandangan dan mengintip aktivitas hewan-hewan yang tertangkap oleh teropong. Saya tertawa takjub ketika teropong saya menangkap aksi burung-burung yang sedang mematuk-matuk kulit kerbau. Ingat nggak pelajaran simbiosis mutualisme waktu SD dulu? Ini saya baru lihat beneran contohnya, tidak cuma ada di ilustrasi buku :p Kami cukup lama istirahat di sini, sambil makan pie di kafenya. Juga agar Si Ayah meluruskan kaki dulu sebelum kembali menyetir sekitar 2 jam lagi menuju kota Jabiru.
 
Anindya di Window on the Wetlands
Kami menginap di Kakadu Lodge di pinggir kota Jabiru. Sekitar jam 2.30 siang kami sampai dan langsung cek in. Kami istirahat sebentar dan menata barang bawaan sebelum nantinya berangkat untuk melihat sunset di Ubirr.

Ubirr terkenal dengan lukisan di batu-batu karya orang Aborigin. Mereka melukiskan dongeng asal usul, kisah perjalanan dan hewan-hewan yang hidup bersama mereka: berbagai jenis ikan, kura-kura, possum dan wallaby. Lukisan-lukisan ini berkali-kali dilukis ulang di lapisan yang baru, sejak 40.000 SM. 

Sebelum ke Ubirr, kami singgah dulu ke Bowali Visitor Centre untuk membeli tiket masuk ke Taman Nasional. Biayanya AUD 25/orang yang berlaku sampai 14 hari menjelajahi taman nasional ini. Semua orang di atas 16 tahun wajib mempunyai 'park pass' ini, sementara anak-anak di bawah 14 tahun dan penduduk Northen Territory gratis. Pass atau tiket ini nantinya akan dicek secara acak oleh ranger yang patroli. Kalau ada yang kedapatan tidak mempunya tiket, akan dikenai denda. Tapi selama tiga hari kami ada di Kakadu, tidak ada yang mengecek 'park pass' kami :) Setelah membayar $25, kami mendapatkan kartu pass dan buku panduan Kakadu yang isinya sangat lengkap dan jelas, termasuk peta yang membantu kami menjelajah Kakadu dengan menyetir sendiri.

Untuk mencapai Ubirr, kami mengendarai mobil di jalan aspal, sekitar 41km ke arah timur laut Jabiru. Jalanan aspal ini kadang banjir dan tidak bisa dilewati di musim hujan. Ketika kami berkendara menuju Ubirr, ada sebagian jalan yang tergenang karena luapan air dari wetlands di seberang jalan. Di titik ini kami malah takjub dan berhenti untuk memotret burung-burung cantik yang dengan cueknya berjalan-jalan di habitat mereka. Untung tidak ada orang lain yang lewat :)

Dari tempat parkir di Ubirr, kami masih harus berjalan sekitar 300m menuju galeri-galeri lukisan batu. Sebelum melihat lukisan aborigin, sebaiknya sempatkan ke toilet (gratis dan bersih!) di tempat parkir ini dulu. Kejadian dengan Little A, dia baru bilang akan pipis ketika kami sudah berada di atas dan senja hampir datang. Alhasil saya lari bolak-balik dari galeri ke toilet, takut ketinggalan momen matahari terbenam. Lumayan banget olahraganya. Yang perlu dipersiapkan juga adalah bekal air minum dan krim anti serangga. Begitu maghrib datang, jutaan serangga, nyamuk ganas akan menyerang kita tanpa ampun. 

Tidak rugi kami mendaki ratusan tangga alami ke puncak Ubirr ini. The precils tidak tampak kecapekan sama sekali. Bahkan Little A dengan semangat mendaki sendiri, mengikuti tanda panah oranye yang disematkan di bebatuan.

Hadiahnya adalah pemandangan matahari terbenam yang sangat cantik. Di depan kami, sejauh mata memandang, terlihat hamparan ngarai hijau, yang bakalan penuh dengan air di musim hujan.Di belakang kami bebatuan Ubirr berkilau jingga tertimpa cahaya matahari sore, dan semburat pink menghiasi langit.
Banjir di tengah jalan menuju Ubirr. Bertemu si burung cantik.
Menikmati sunset di Ubirr

Esok harinya setelah sarapan dan berenang di Kakadu Lodge, kami siap menjelajahi Kakadu lagi. Dalam satu hari penuh ini kami akan rencananya akan ke Nourlangie Rock Art Site dan Waradjan Cultural Centre sebelum akhirnya mengikuti tur Yellow Water Cruise sambil menikmati sunset.

Letak Nourlangie sekitar 35 km arah selatan Jabiru. Sayangnya waktu kami ke sana, jalan ke Nourlangie ditutup. Mungkin ada banjir atau genangan, atau mungkin buaya-nya lagi pengen naik ke daratan, whiii :p Akhirnya kami detour mendaki ke Nawurlandja Look Out. Kami harus kembali mendaki bebatuan merah, 600 meter kami tempuh sekitar setengah jam sampai ke puncak. Di atas Nawurlandja, kami bisa melihat lanskap daerah Nourlangie dengan jelas: lembah menghijau dan batu-batu besar yang megah.

Di puncak Nawurlandja
Dari Nawurlandja, kami meneruskan perjalanan ke selatan menuju
Waradjan Cultural Centre, sekitar 35 km lagi. Perjalanan ini mulus karena melalui jalan raya beraspal yang sepi sekali. Kendaraan yang lewat hanya satu dua. Di Waradjan, kami belajar banyak tentang kebudayaan orang-orang aborigin. Dari museum-museum yang pernah kami kunjungi di Australia, ini adalah museum tentang budaya aborigin yang terlengkap dan terbaik. Display, cerita, video, musik dan suara-suara yang ditampilkan membuka mata kami dan memperbarui pemahaman kami tentang suku asli Australia ini. Sayang sekali kami tidak boleh mengabadikan dengan kamera. Cerita tentang orang-orang aborigin dan budaya mereka akan saya tulis dalam bab tersendiri.
Setelah istirahat dan makan es krim di Waradjan, kami bergegas ke tujuan utama kami di Kakadu: mengikuti Yellow Water Sunset Cruise. Kami berkumpul dulu di Gagudju Lodge Cooinda untuk mendaftar. Tiket sudah saya pesan online jauh hari sebelumnya di website mereka: Gagudju Dreaming. Gagudju Lodge dekat sekali dengan Waradjan, hanya sekitar 3 kilometer. Bahkan ada jalan tembusnya untuk pejalan kaki. Tapi terima kasih, kami naik mobil saja :)

Yellow Water Cruise ini salah satu kegiatan yang kami nanti-nantikan, disarankan banyak traveller sebagai tur yang 'wajib' dicoba di Kakadu National Park. Tur ini akan membawa kami menelusuri Yellow River dengan kapal dan melihat dengan dekat flora dan fauna yang tinggal di habitat ini, termasuk penghuni tetap: buaya! Bisa dibilang seperti menonton tayangan Nat Geo Wild, hanya saja dengan mata kepala sendiri :) Memang harganya tidak murah, tapi pengalaman yang kami dapatkan sebanding dengan harganya. Kami membayar AUD 88 untuk dewasa dan AUD 60 untuk anak-anak untuk tur selama dua jam. Anak di bawah 4 tahun gratis, yay! Ada beberapa pilihan jam tur: dari sunrise, pagi, siang, sore atau sunset. Kata review di tripadvisor, tur sunrise yang terbaik, karena marga satwa mulai terlihat menggeliat bangun mencari makan. Tapi kami memilih ikut tur sunset karena susah bangun pagi :p


Perahu Yellow Water cruise.
Lionel, guide kami di Yellow Water cruise, gak bisa berhenti ngomong :)

Tur sunset ini dimulai pukul 4.30 sore. Dari Gagudju Lodge Cooinda kami diantar dengan bus menuju dermaga pemberangkatan perahu. Ada empat perahu yang bersama-sama dengan kami menelusuri Yellow Water. Perahu kami tidak penuh dengan penumpang sehingga ada ruang untuk berpindah-pindah tempat duduk. Kami juga bebas berjalan-jalan kalau ingin memotret atau sekadar mengagumi wildlife. Kami merasa beruntung mendapatkan pemandu yang punya pengetahuan luas tentang kehidupan di Yellow River ini. Lionel, yang banyak omong ini bahkan tahu jadwal nongkrongnya hewan-hewan di sini. Beberapa kali perahu kami diputar agar dapat melihat beberapa hewan yang bersembunyi, seperti beberapa snake bird dan bayi-bayi Jacana.

Perahu berjalan pelan menyusuri Yellow River. Belum sampai lima menit, kami sudah ketemu dengan penghuni tetap sungai ini: yak benar, buaya! Yang pertama kami lihat sedang berjemur di antara ratusan bebek yang bernyanyi dengan cerewet (whistling ducks). Kok bisa bebek-bebek ini cuek aja ada buaya yang nongkrong di situ? Ternyata, kata Lionel, buaya nggak doyan bebek karena bulu-bulunya bikin geli tenggorokan :D Selanjutnya, tidak susah menemukan buaya lainnya. Ada yang berkubang di lumpur, ada yang pura-pura jadi batu, dan ada yang dengan kalem berenang di sisi perahu kami! Ketika buaya veteran berenang dengan santai di dekat perahu, orang-orang langsung heboh. Lionel dengan kalem bilang, "Tenang aja, dia cuma lagi patroli wilayahnya kok." Sementara Si Ayah sibuk memotret dan saya sibuk mem-video, Little A dengan kalem bilang, "Mommy, remember, don't pat the crocodile!" Oke, baiklah Nak, akan kuingat nasihatmu :)) Hari itu, terhitung tujuh buaya yang terlihat oleh kami.

Si buaya tidak doyan bebek, konon karena ogah tersedak bulu :)

Cilukba!

Buaya besar yang berenang dua meter dari perahu kami ... glek!

Selain buaya, Yellow River ini dihuni oleh ratusan spesies burung cantik yang tidak kalah menarik. Salah satu yang menarik perhatian kami adalah burung Jacana, atau yang dijuluki Jesus Bird karena keahliannya berjalan di atas air. Burung ini posturnya kecil, dengan jambul merah di atas kepalanya. Lionel sempat memperlihatkan pada kami keluarga Jacana, penduduk asli Yellow River yang baru saja punya bayi. Ya ampun, si bayi Jacana ini imut dan cantik banget. Dia sedang main-main dan kadang bersembunyi di balik kaki Si Ayah. Kata Lionel, di keluarga Jacana, Si Ayah bertugas mengasuh anak, sementara Si Ibu yang mencari makan. Wow! Ayah The Precils sampai menyesal tidak membawa (karena tidak punya) lensa tele untuk mengabadikan wildlife yang mengagumkan ini. 

Burung cantik lainnya adalah Jabiru, yang namanya diabadikan menjadi ibukota Kakadu. Burung yang satu ini bongsor, lebih besar daripada burung bangau. Bulunya hitam legam dan langkah kakinya panjang-panjang. Kami beruntung bisa menyaksikan burung langka ini sedang mengais makanan di tepi sungai.

Dari 290 spesies burung yang menghuni taman nasional ini, kami sempat berkenalan dengan snake bird yang lehernya persis ular, egret si putih cantik, magpie goose, whistling kite, torresian crow, dan sempat melihat aksi elang laut yang sedang mencari makan. Big A sejak dulu tertarik pada wildlife dan juga terhadap jenis-jenis burung, sementara Little A lebih tertarik pada jenis-jenis tumbuhan. Dia dengan serius mengamati waterlily yang tumbuh di sepanjang sungai, dan kalau ada yang sedang mekar, minta difotokan.


Jabiru, si jangkung yang menjadi maskot kota.

Burung Jacana alias Jesus Bird, yang bisa berjalan di atas air.
Waterlily. Foto pesanan Little A.
Cruise berakhir ketika matahari mulai terbenam. Dari perahu yang tertambat dan bergoyang perlahan, kami menyaksikan air sungai yang berkilauan ditimpa cahaya jingga matahari yang menerobos pohon-pohon di tepi sungai. Sungguh senja yang magis dan indah. Perjalanan singkat di Kakadu menghadiahi kami dua senja terindah: di Ubirr dan di Yellow River.

Burung-burung nongkrong di dahan.
Senja merah di Yellow Water
Esoknya, dengan berat hati kami meninggalkan Kakadu, kembali ke peradaban :p Dalam perjalanan pulang dari Jabiru ke Darwin, kami singgah sebentar di Mamukala Wetlands. Di sana kami kembali menyaksikan marga satwa yang kami kenal dari 'pelajaran' Lionel hari sebelumnya. Big A dengan cepat menunjuk beberapa Jacana yang sedang mencari makan. Hewan-hewan yang tinggal di Mamukala ini berubah-ubah sesuai dengan musimnya. Ada display yang sangat menarik dan mudah dipahami di gardu pandang Mamukala.

Kami kembali ke Darwin membawa sejuta kenangan akan Kakadu, terutama kehidupan marga satwanya yang damai karena tidak diusik oleh tangah jahil manusia :)

Beware of Crocs! And I'm not talking about sandals :
Mamukala Wetlands, pengunjungnya cuma kami berempat :p
~ The Emak

You Might Also Like

2 comments:

  1. Nice... Have to go there some day. We absolutely loved our road trip through the outback last year. Such an amazing place.

    ReplyDelete
  2. @Adam
    thank you for visiting and reading our blog. we love Australian National Park, always be highlight of our trip.

    ReplyDelete