Mencoba Garuda Bisnis Bareng Anak-Anak

Big A dan Lil A di kabin Garuda kelas bisnis. 

Siapa sih yang nggak pengen nyobain naik pesawat di kelas bisnis? Aku dan Nino pernah di kesempatan berbeda, sementara anak-anak belum pernah punya pengalaman ini. Alhamdulillah kesempatan naik kelas bisnis datang pas kami mau berangkat ke Jerman.

Ketika visa nasional Jerman kami beres, aku mulai berburu tiket pesawat one-way ke Frankfurt. Akhirnya dapat harga termurah Oman Air dari Jakarta. Tiket pesawat Surabaya - Jakarta harus kubeli terpisah. Aku pilih pakai Garuda biar lebih nyaman transit dari T3 ke T2. Tadinya aku beli tiket ekonomi. Tapi setelah ingat kalau jatah bagasi ekonomi masing-masing hanya 20kg, aku jadi resah (tsaaah). Kami kan emang pindahan bedol desa ke Jerman, bawa 2 koper besar dan 2 koper kecil, jelas lebih dari 60kg. Kalau memang mau naik kelas ekonomi, perlu beli tambahan bagasi. Trus aku langsung mikir, gimana kalau upgrade jadi bisnis ajaaa? Kan bayarnya bisa pakai miles, nggak pakai duit. Hahaha, ini salah satu taktikku biar disetujui sama Nino. Pokoknya mana yang lebih hemat aja.

Singkat cerita, setelah itung-itungan, aku memutuskan upgrade tiket Garuda pakai miles. Cuma perlu 5000 miles untuk upgrade dari kelas ekonomi ke kelas bisnis untuk penerbangan Surabaya - Jakarta. Untungnya miles GFF Nino masih banyak. Aku cukup bermodal surat keterangan dari dia plus tanda tangan di atas materai bahwa dia mentransfer miles-nya buat aku dan anak-anak. Karena rencananya upgrade ini kuurus setelah Nino berangkat duluan ke Jerman. 


Cek-in-nya jangan salah di ekonomi ya :p

Nge-lounge dulu sebelum berangkat 

Di hari H keberangkatan kami bertiga, Lil A seneng banget pas kubilang kami bakalan naik bisnis. Selesai membungkus koper dengan plastik, aku celingak-celinguk mencari tempat cek in kelas bisnis. Kok kayaknya nggak ada di sebelah yang ekonomi ya? Sampai petugas wrapping bertanya, "Mau ke mana, Bu?" Kubilang ke Jakarta kelas bisnis. Akhirnya kami diantar petugas wrapping ke tempat cek in kelas bisnis dan kelas utama, yang ternyata lokasinya beda dengan kelas ekonomi. Lil A tertawa-tertawa, Big A pasang wajah luruuuus tanpa ekspresi. Dia bahkan males foto di konter cek in dan di lounge.

Lounge Garuda di Juanda T2 standar aja sih, ada sofa, makanan, dan colokan. Tapi yang penting toiletnya bersih dan wangi. Dan sepiiiiii. Karena kami nggak lapar-lapar banget, kami cuma minum dan nyemil tipis-tipis.


Jangan salah masuk ekonomi, wkwkwk


Sampai saatnya boarding. Aku mengingatkan Lil A jangan sampai salah masuk ke jalur ekonomi. Lil A ngikik bahagia, Big tetep lempeng.

Karena penerbangan kami ke Frankfurt (via Muscat) berangkat jam 14.30, aku pilih Garuda yang sampai Soetta jam 11.40, biar nggak mepet banget transitnya. Kami beruntung karena penerbangan GA311, SUB - CGK jam 10.05 - 11.40 itu menggunakan pesawat Airbus A330-200. Ini pesawat yang lebih besar daripada Boeing 737-800 yang biasa digunakan untuk rute Surabaya - Jakarta. Airbus ini pesawat yang sama yang digunakan untuk rute ke Australia. Tentu saja, desain kelas bisnisnya lebih bagus, dengan kursi yang bisa jadi flat bed. Meski nggak kami gunakan buat tidur juga sih. Yang penting, ini jenis kelas bisnis yang sama yang pernah dicoba Nino dari Jakarta ke Sydney. Yay!

Setelah masuk kabin dan dapat kursi, Big A mulai bisa senyum. Pramugari menawarkan bantuan untuk memotret kami bertiga. Suasana lebih santai daripada kabin ekonomi karena kelas bisnis ini nggak penuh. Baru ketika pesawat sudah siap mau berangkat, ada pasangan suami istri yang naik. 

Aku nggak begitu terlalu mengamati ukuran kursi dan jarak antar kursi. Tapi kata @diladol yang mengomentari instastory-ku, "Wah, jarak antar kursinya luas banget bisa buat main futsal." Begitulah kira-kira gambaran yang tepat. Kalau aku duduk sambil selonjor, masih belum menyentuh kursi di depannya. Ora geduk. Ya itu sih karena panjang kakiku ya :p





Begitu pesawat mengudara dan stabil, kami langsung ditawari makan. Ada dua pilihan menu, nasi atau pasta. Lil A pilih pasta, sementara aku dan Big A makan nasi. Tak lupa ada roti dan butter kesayangan kami semua. Plus buah potong dan jenang sebagai dessert. Semuanya enaaaaak. Lihat deh senyum Lil A yang seneng banget makan menu lengkap. Dia sampai nangis ketika melihat Bapak pejabat yang duduk di depannya tidak menyentuh roti dan butter sama sekali. "Padahal enak banget kan, Ma? Kenapa disia-siakan?" Duh, anakku kadang memang lebay. Tapi bener deh, eman-eman banget kalau makanannya sampai nggak habis. Menu bisnis Garuda ini nggak kalah sama menu Book The Cook SQ. Meski penerbangannya pendek banget, mereka bisa menyajikan makanan dengan baik.






Setelah makanan tandas, kami mengisi waktu dengan mendengarkan musik, main game, dan nonton 'cuplikan' film di entertaintment system Garuda. Kalau naik bisnis begini, waktu begitu cepat berlalu, hahaha. Rasanya pengen nambah jam terbangnya, mau muter-muter di atas Jakarta dulu pun nggak masalah, hahaha. Rute Surabaya - Jakarta emang cuma satu setengah jam sih. Moga-moga ntar kami bisa nyobain kelas bisnis di rute yang lebih panjang. Amin.







Enaknya naik kelas bisnis nggak cuma pas di kabin aja lho. Setelah pesawat mendarat, bagasi kita bakal keluar duluan. Kita tinggal duduk manis menunggu di baggage service untuk business & first class. Bisa sambil ngopi karena tersedia mesin kopi juga. Tapi kami nggak sempat santai-santai karena bagasinya sudah datang dan petugas membantu menaikkan ke troli.

Alhamdulillah perjalanan Surabaya - Jakarta lancar. Next lanjut cek in Oman Air Jakarta - Muscat - Frankfurt di kelas... ekonomi ;)

~ @adekumala
Follow our IG @travelingprecils

Comments

Follow Our Instagram @travelingprecils

Popular Posts

Pengalaman Memakai Grab Car di Bali

Mengurus Visa Schengen Untuk Keluarga

Cruise 101: Pengalaman Pertama Naik Royal Caribbean

Pengalaman Pahit 'Diusir' dari Potato Head Bali

Pertama Kali ke Eropa? Ini Itinerarynya!