Luna Park Favorit: Sydney atau Melbourne?

15:29 Traveling Precils 2 Comments


Scenic Railway: wahana paling populer di Luna Park Melbourne
Di Australia, ada dua taman ria bernama Luna Park: satu di Sydney dan satu lagi di Melbourne. Dua-duanya termasuk taman ria yang cukup tua. Luna Park Melbourne dibangun tahun 1912, sementara Luna Park Sydney tahun 1935. Yang khas dari taman ria ini adalah gerbangnya berupa wajah ondel-ondel raksasa. Menurut Big A, wajah ondel-ondel di Melbourne lebih seram daripada yang di Sydney. Itu sebabnya Little A agak takut ketika foto di depan gerbang.

Taman ria ini tidak besar, tidak seperti theme park di Gold Coast atau Dufan di Jakarta. Lebih mirip dengan pasar malam di Sekaten Jogja atau wahana di Batu Night Spectacular, Malang. Bedanya, Luna Park ini buka siang dan malam.

Tarif naik wahana atau tiket terusan di Luna Park ini cukup mahal, tapi untungnya kita bisa masuk gratis, jadi bisa lihat-lihat dulu dan menentukan wahana apa yang akan dicoba. Keuntungan lain, letak dua Luna Park ini lumayan strategis di tengah kota. Di Sydney, Luna Park ada di Milson Point, persis di bawah Sydney Harbour Bridge. Kalau kita jalan-jalan di sekeliling Opera House, Luna Park akan kelihatan dari seberang harbour. Gerbang ondel-ondel akan tampak lebih cantik di malam hari begitu lampu-lampu dinyalakan. Cara terbaik menuju Luna Park Sydney adalah dengan naik feri umum jurusan Inner Harbour (warna hijau kuning) dari dermaga Circular Quay dan turun di dermaga Milson Point. Luna Park Melbourne terletak di daerah St Kilda, dekat dengan pantai dan Botanic Garden. Dari kota, kita bisa naik tram nomor 16 atau nomor 96 yang menuju St Kilda dan berhenti di halte persis di depan taman ria.

Kami pernah mencoba dua-duanya. Big A lebih senang dengan Luna Park Sydney karena sistem tiketnya tidak membingungkan dan karena banyak wahana yang dia suka. Saya sendiri lebih suka dengan yang tarifnya lebih murah (sudah bisa ditebak :D) dan menggratiskan tiket untuk orang tua yang menemani anaknya naik, yaitu Luna Park Melbourne.

Luna Park Sydney
Luna Park Melbourne
Lokasi Luna Park Sydney sangat strategis di tepi Sydney Harbour. Saya berani taruhan, precil-precil pasti akan mengajak main ke sini begitu melihat bianglala warni-warni ketika naik feri menyeberangi inner harbour.

Di pelataran depan, kita akan disambut gerbang ondel-ondel raksasa yang untungnya tersenyum. Jangan takut, masuk ke Luna Park ini gratis. Baru bayar kalau ingin naik wahana atau mencoba salah satu permainan di sana. Luna Park Sydney mudah dinavigasi karena hanya punya satu strip jalan dengan pilihan wahana di kanan kiri. Sebelum membeli tiket, saya sarankan jalan-jalan dulu dan melihat-lihat wahana yang ada. Di tengah-tengah jalan juga ada cermin-cermin ajaib yang bisa membuat badan kita memanjang atau melebar. Awas, Emak-Emak jangan kelamaan di depan cermin yang bikin langsing :) Little A senang sekali bercermin di sini. Dia juga senang melompat-lompat di pola yang dilukis di jalan.

Tiket di Luna Park Sydney dijual berdasarkan tinggi badan. Di depan loket, ada alat pengukur tinggi badan untuk menentukan jenis tiket yang bisa dibeli. Ketika kami berkunjung ke sini, Little A tingginya baru 83 cm, kurang 2 cm dari batas tiket Red Person. Alhasil, dia nggak boleh beli tiket sama sekali. Anak yang tingginya belum mencapai 85 cm hanya boleh naik 2 wahana, yaitu Carousel (komidi putar) dan Ferris Wheel (bianglala) dan harus ditemani oleh orang tuanya (yang wajib membeli tiket). Karena waktu itu bianglalanya sedang dalam perbaikan (sigh), Little A hanya bisa mencoba komidi putar saja, ditemani The Emak yang bersungut-sungut karena harga tiketnya mahal. Tiap wahana bayarnya AU$10.

Yang ingin naik macam-macam wahana, sebaiknya membeli tiket terusan. Berdasarkan tinggi badan, tiket terusan harganya sebagai berikut:
- Red 85-105cm AU$19,95
- Green 106-129cm AU$29,95
- Yellow 130 ke atas AU$39,95
Tiket terusan ini sudah termasuk tiket ke Coney Island, yang juga bisa dibeli terpisah sebesar AU$10. Lebih lengkap tentang tiket dan diskon di Luna Park, bisa dilihat di sini.

Wahana yang ada di Luna Park lumayan untuk menghibur anak-anak. Yang paling seram adalah Moon Ranger, seperti Kora-Kora. Big A tidak berani mencoba ini :p Tapi dia berani mencoba 'Kursi Terbang' yang cukup mengasyikkan. Kalau tidak sedang dalam perbaikan, wajib mencoba bianglala yang akan membawa kita melihat Sydney Harbour dari atas. Di Luna Park ini tidak ada roller coaster yang besar. Satu-satunya roller coaster yang ada adalah Wild Mouse, yang mengeluarkan suara berderak-derak ketika dinaiki. Ketika Big A dan Si Ayah naik ini, malah saya yang takut karena wahana ini sudah sangat tua, dibangun sejak tahun 1962. Untuk anak-anak kecil yang tingginya antara 85-105cm (red person) ada empat wahana khusus, termasuk bianglala mini.

Yang hanya punya AU$10 tapi ingin mencoba banyak permainan, sebaiknya membeli tiket Coney Island. Gedung besar yang terletak di tengah-tengah taman ria ini punya 7 permainan termasuk luncuran raksasa dan mirror maze. Pastikan memakai sepatu tertutup (bukan sandal atau sepatu sandal) kalau ingin masuk Coney Island.

Luna Park Sydney buka dari Jumat sampai Senin dan setiap hari di musim liburan sekolah. Cek di sini untuk mengintip jadwal buka mereka.

 


Luncuran raksasa di Coney Island

Berbeda dengan Luna Park Sydney, di Melbourne tiket masuk berdasarkan usia. Harga tiket satuan lebih murah daripada di Sydney dan orang tua yang hanya menemani anaknya naik wahana tidak perlu membeli tiket. Tiket satuan di Luna Park Melbourne sebagai berikut:
0-3 tahun: AU$4,50
4-12 tahun:AU$7,50
13+ tahun: AU$9,50

Luna Park Melbourne lebih murah untuk yang hanya naik satu atau dua wahana, karena tiket terusannya lebih mahal daripada di Sydney. Berikut adalah tiket terusan di Luna Park Melbourne, berdasarkan usia:
13+ tahun: AU$42,95
4-12 tahun: AU$32,95
0-3 tahun: AU$14,95
Lebih lengkap tentang tiket dan diskon, bisa dicek di sini.

Selain tiket, yang perlu diperhatikan oleh pengunjung adalah jam buka Luna Park Melbourne ini. Ketika pertama kali mengunjungi Melbourne, kami dibuat kecewa karena Luna Park tutup di hari kerja. Memang kalau bukan musim liburan sekolah dan hari besar, Luna Park Melbourne hanya buka dari Kamis sampai Minggu. Cek di sini untuk mengintip jam buka mereka.

Satu wahana yang wajib dicoba di Melbourne adalah Scenic Railway. Wahana ini seperti kereta yang membawa kita mengelilingi satu taman ria, dengan jalur yang meliuk-liuk seperti roller coaster, tapi tidak sampai jungkir balik. Karena populer, tentu saja antriannya paling panjang. Big A berani antri dan naik wahana ini sendiri. Di Melbourne, Little A mencoba tiga wahana: komidi putar, Arabian Merry (gajah terbang) dan Red Baron (pesawat terbang). Di komidi putar, Little A memilih kuda yang pelananya berwarna pink :p Begitu juga ketika memilih gajah dan pesawat terbang yang akan dia naiki, harus ada warna pink-nya. Di pesawat terbang kecil ini, Little A berani naik sendiri.

Setelah mencoba dua Luna Park, saya bertanya pada Big A, lebih suka taman ria yang mana. Big A menjawab mantap: Luna Park Sydney dan meminta kami kembali ke sana kalau Little A tingginya sudah lebih dari 85 cm :)

Big A naik Silly Serpent



 ~ The Emak





















You Might Also Like

2 comments:

  1. waaah menyenangkan jalan-jalan bareng keluarga... :)

    ReplyDelete
  2. @Goiq yup, kunci utama sukses jalan2 bareng keluarga: anak-anak senang, semua senang.

    ReplyDelete