Berburu Sunset di Darwin

12:48 Traveling Precils 11 Comments

Sunset spektakuler di Mindil beach, Darwin. Foto oleh Anindito Aditomo.
Kedatangan kami di kota Darwin disambut langit senja ungu dan merah jambu. Pemandangan sunset cantik ini menemani kami yang berputar-putar dengan mobil sewaan di bandara Darwin, berusaha mencari jalan keluar menuju kota.

Darwin, ibukota dari Northen Territory atau Australia bagian utara seringkali tidak diperhitungkan sebagai tujuan wisata oleh turis Indonesia yang lebih memilih mengunjungi kota-kota di pantai timur Australia. Padahal lokasi Darwin ini paling dekat dari Indonesia, bisa ditempuh dalam 2 jam 45 menit penerbangan dari Denpasar. Waktu tempuh Denpasar - Darwin lebih pendek daripada Sydney - Darwin yang memerlukan 4 jam 45 menit. Yang tertarik dengan wisata budaya, khususnya tentang suku aborijin, atau suka dengan wisata alam, Darwin merupakan tujuan wisata yang patut diperhitungkan. Kota ini juga menjadi gerbang ke dua Taman Nasional: Litchfield dan Kakadu.

Saya dan The Precils yang pulang ke Indonesia Juni lalu, sengaja mampir ke Darwin, sekalian untuk merasakan jalan-jalan di Northen Territory Australia. Kami terbang dari Sydney ke Darwin dengan Jetstar dan dari Darwin ke Denpasar dengan Jetstar. Tidak ada alasan khusus mengapa kami memilih Jetstar, selain harganya yang sangat murah waktu itu :) Tiket promo Darwin - Denpasar waktu itu 'hanya' AUD 99 untuk dewasa dan separuhnya untuk anak-anak.

Itinerary
Kami punya 6 hari 5 malam untuk menjelajah Darwin dan sekitarnya. Tiba Kamis sore, kami menginap semalam di penginapan budget, Barramundi Lodge. Jumat paginya kami melanjutkan perjalanan ke Kakadu National Park (kurang lebih 3 jam dengan mobil dari Darwin), dan menginap dua malam di Kakadu Lodge. Kakadu punya banyak tempat yang bisa dikunjungi, tapi karena waktu kami terbatas, kami hanya sempat singgah di Window on The Wetlands, mengunjungi Aboriginal Art Site dan menikmati sunset di Ubirr, mendaki gunung batu mencapai Nawurlandja Lookout, mengikuti Yellow Water Cruise untuk melihat marga satwa di taman nasional (termasuk buaya!) dan mampir sebentar di Mamukala Wetlands. Minggu siang kami sudah kembali ke Darwin dan menginap dua malam di Holiday Inn The Esplanade. Di Darwin kami jalan-jalan di Mindil Beach Market dan menikmati sunset spektakular di sana. Saking indahnya, kami sampai dua kali datang ke Mindil khusus untuk melihat sunset. Alasan lainnya sih karena Si Ayah belum puas motret sunset-nya :p Senin pagi kami jalan-jalan di the esplanade di depan hotel dan memberi makan ikan-ikan liar di Aquascene. Hari Selasa, sebelum terbang menuju Denpasar, kami sempat mengunjungi Museum dan Galeri Seni Northen Territory.

Tiba di sebuah kota yang baru pertama kali dikunjungi malam-malam ada kerugiannya, salah satunya susah untuk navigasi dan 'menghafalkan' nama-nama jalan di kota. Di Darwin, ini diperparah oleh tidak jelasnya papan nama jalan, yang hanya kecil dan berwarna putih. Kami yang sudah terbiasa melihat papan nama jalan yang jelas di kota lain, berwarna dasar hijau dan menyala dalam gelap, agak frustasi menyetir di Darwin, meski sudah berbekal peta. Padahal kota Darwin hanya beberapa blok saja, tidak sebesar Sydney atau Melbourne. Layout kota Darwin ini lebih mirip dengan Hobart.

Makan malam pertama kami di Darwin tidak terlalu mengesankan, hanya fast food di perempatan jalan. Suasana malam di kota Darwin cukup ramai, terutama anak-anak muda yang berpesta di pub. Di jalan-jalan utama banyak akomodasi dan kios tur untuk backpacker. Becak-becak modern berseliweran mencari penumpang. Saya sendiri merasa kurang nyaman jalan-jalan malam hari di  Darwin, kurang ramah untuk anak-anak. Beberapa kali kami berpapasan dengan orang mabuk dan orang yang cari gara-gara di restoran.

Pagi hari lebih bersahabat. Kami langsung cek out dari Barramundi Lodge dan jalan-jalan di Smith Street Mall menemani Si Ayah belanja di Camera House. Belanja memang bukan hobi Si Ayah, tapi gara-gara ada satu barang maha penting untuk fotografer yang ketinggalan di rumah, terpaksa pagi-pagi mengetuk pintu toko kamera ini. Sambil menunggu Si Ayah, kami juga belanja beberapa kartu pos untuk dikirim ke teman-teman. Ketika terang benderang, lumayan gampang untuk menghafalkan jalan-jalan di kota ini. Cuma ada beberapa jalan utama. Satu blok dari Mal ini ada restoran Indonesia: Ayuriz Cafe, yang letaknya di dalam Darwin Central Hotel, 21 Knuckey St. Kami sempat makan siang di kafe ini. Masakannya lumayan lezat, halal, tempatnya nyaman dan pelayanannya bagus. Kami mencoba ayam penyet, nasi rames dan bakmi goreng di kafe ini. Restoran Indonesia lainnya di Darwin adalah Sari Rasa di 29 Cavenagh Street. Restoran ini agak tersembunyi di dalam. Model makannya seperti warung, kita memilih nasi, sayur dan lauk. Si Ayah senang makan di sini karena masakannya yang pedas. Warung Sari Rasa ini juga halal.

Menunggu pesanan di Ayuriz Cafe

Pantai Mindil terkenal akan pemandangan matahari terbenamnya yang cantik. Setiap Kamis dan Minggu sore/malam di musim kemarau digelar pasar kaget di tepi pantai. Macam-macam yang bisa dijumpai di Mindil Beach Market ini, mulai dari jajanan dari berbagai negara, barang kerajinan, lukisan aborijin, fesyen, aksesoris, lampu hias, sampai tukang tato juga ada di sini. Kami berkesempatan mampir ke pasar ini Minggu sore. Pasar buka jam 4 sore sampai 9 malam di hari Minggu dan 5 sore sampai 10 malam di hari Kamis. Ketika kami datang, tempat parkir mobil yang luasnya selapangan bola sudah hampir penuh. Begitu mendapat tempat parkir (gratis), kami bergabung dengan orang-orang di riuhnya pasar. Si Ayah dan Big A tidak suka keramaian, jadi agak bete saya ajak ke sini. Sementara saya dan Little A masih bisa menikmati melihat-lihat barang lucu-lucu yang dijual di sini. Musik didgeridoo dari pengamen aborijin mengiringi orang yang lalu lalang. Untuk 'menyogok' Big A, saya belikan kentang spiral (potato spuds) yang gurih (dan asin) banget. Kalau Si Ayah, cukup dibelikan sate kambing di warung Sari Rasa yang juga buka stand di pasar Mindil ini. Capek melihat-lihat pasar, kami mencari posisi di pantai untuk melihat sunset bersama ratusan orang lainnya. Salah saya yang lupa membawa sarung pantai andalan kami. Terpaksa kami duduk di pasir, hanya beralaskan sepatu, sambil makan sate :)

Warung sate Indonesia lumayan laris di Mindil beach market
Hot dog buaya, ada yang mau coba?


Sunset di Darwin sangat istimewa, belum pernah saya melihat sunset di pinggir pantai secantik ini. Entah karena posisi lintangnya atau apa, matahari sebelum terbenam tampak sangat besar, bulat utuh berwarna kuning. Langit memerah dan perlahan-lahan matahari undur diri dari langit dan hilang di cakrawala. Peristiwa terbenamnya matahari ini hanya beberapa menit saja. Untuk fotografer yang mau mengabadikan momen ini, jangan sampai salah ambil posisi atau salah setting-an, bisa-bisa pulang dengan tangan hampa :p Atraksi alam ini mendapat sambutan luar biasa dari wisatawan yang khusus datang ke Mindil untuk menikmati sunset. Tepuk tangan dan suitan membahana begitu matahari 'berhasil' tenggelam di cakrawala. Ada yang nyeletuk, "well done" dan "good job".





Di Darwin, melihat satu sunset ternyata tidak cukup. Keesokan harinya kami datang lagi ke Mindil beach. Kali ini suasana lebih sepi karena tidak ada pasar kaget. Hanya ada beberapa orang lokal dan penjaga pantai yang berkemas pulang. Waktu di Darwin lebih lambat setengah jam daripada Sydney, dan selisih satu setengah jam lebih awal daripada WITA (Bali). Tapi sepertinya sunsetnya tetap sekitar jam setengah enam sore waktu setempat. Kali ini saya tidak lupa membawa sarung Bali sebagai alas piknik. Kami berbekal fast food take away murah meriah untuk piknik di pinggir pantai. Biar ajalah menu makannya biasa banget, yang penting pemandangannya luar biasa. Karena sepi, the precils bisa lebih bebas bermain pasir. Kami tidak sampai nyemplung dan berbasah-basah di laut karena kabarnya pantai di Darwin ada box jellyfish yang membuat kulit gatal kalau terkena. Tak lupa kami membuat foto keluarga dibantu oleh tripod-baru! ;)



Tempat wisata yang menjadi highlight jalan-jalan kami di Darwin adalah Aquascene. Sederhananya, Aquascene adalah tempat kita bisa memberi makan ikan-ikan 'liar' dari laut. Ada berbagai macam jenis ikan yang datang ke Aquascene ini, paling banyak adalah Mullet, Cod, Milkfish (bandeng) dan Catfish (lele). Saya juga melihat beberapa ikan pari kecil berenang di tepian. Jam buka Aquascene tidak tetap, tergantung air pasang laut. Biasanya dalam sehari hanya buka sekali saja, pagi atau sore dan hanya 2 - 3 jam saja untuk menghindari overfeeding, agar ikan-ikan tidak kekenyangan. Untuk lebih jelasnya, sila buka website Aquascene di sini. Tiket masuk untuk dewasa $15 dan untuk anak-anak (usia 3-15thn) $10. Tiket keluarga (2 dewasa, 2 anak) cukup bayar $43. Tiket masuk ini sudah termasuk makanan untuk ikan-ikan, yaitu... roti :) Maklumlah ikan bule, makannya roti bukan nasi.

Little A, Big A dan Si Ayah asyik memberi makan ikan di Aquascene
The Precils sangat menikmati aktivitas di Aquascene yang terletak di Doctors Gully Road, tidak jauh dari hotel tempat kami menginap. Kami berjalan kaki di sepanjang esplanade menikmati suasana pelabuhan Darwin, dan kemudian turun ke Aquascene. Cukup 15 menit jalan kaki dari Holiday Inn Esplanade. Tadinya saya kira Little A bakalan takut dengan ikan-ikan ini, ternyata tidak sama sekali. Little A langsung berani memberikan remah-remah roti langsung ke ikan. Dia juga mau berbasah-basah turun di ramp yang menjorok ke laut. Lama-lama, Little A malah ingin mengelus ikan-ikan yang tampak sehat dan besar-besar ini. Kalau saya sih geli sama badan ikan yang licin. Tugas saya memotret the precils dan Si Ayah yang asyik memberi makan ikan. Gantian lah, biasanya Si Ayah yang pegang kamera terus, kali ini giliran dia pegang anak-anak :)

Pada hari terakhir di Darwin kami sempatkan singgah di museum dan galeri seni NT. Tiket masuknya gratis (hurray!). Meskipun begitu, pelayanan dan display di museum ini sangat bagus. Di galeri pertama kami bisa menyaksikan hasil karya seni suku aborijin dan juga menonton film tentang kehidupan mereka yang tidak terpisahkan dari kegiatan berkesenian (menari, melukis di batu-batu, melukis wajah, membunyikan musik untuk upacara adat, dll). Selain tentang seni suku aborijin, ada juga display evolusi binatang dan display peringatan Cyclone Tracy yang memporak porandakan Darwin tahun 1974. Pada malam natal tahun 1974, angin siklon Tracy ini datang tidak diundang, menewaskan 71 orang dan merusak 80% bangunan yang ada di Darwin. Kota Darwin yang ada sekarang ini adalah kota modern yang dibangun dari reruntuhan angin siklon tersebut.

Khusus untuk anak-anak dan yang berjiwa anak-anak, ada Discovery Centre yang terletak di dekat kafe museum. Meskipun kecil, ruangan ini nyaman untuk sekedar duduk-duduk sambil mengawasi anak-anak mencoba alat-alat peraga yang ada. Little A tidak bosan-bosan bermain pazel dan membangun menara dari building blocks.

Penghuni superstar dari museum di Darwin ini adalah Sweetheart, buaya air laut sepanjang 5,1 meter yang sempat menghebohkan NT karena menyerang perahu-perahu, antara tahun 1974-1979. Akhirnya buaya raksasa ini ditangkap hidup-hidup, tapi tenggelam ketika transit. Sweetheart 'asli' sampai sekarang menjadi penghuni tetap di museum NT. Big A menolak ketika saya ajak melihat Sweetheart, sementara Little A bersemangat. Akhirnya saya gantian dengan Si Ayah untuk melihat Sweetheart. Di dekat display si buaya ditayangkan film dokumenter tentang penangkapan buaya ini. Memang lumayan membuat bergidik melihat buaya sepanjang 5,1 meter (meskipun sudah mati).  Sayangnya di museum ini dilarang mengambil foto, jadi kami tidak bisa berfoto dengan Sweetheart.


The Emak dan The Precils menuju Museum dan Galeri Seni Northen Territory
Di samping museum ini ada Cornucopia Cafe yang menurut review makanannya enak dengan view laut yang indah. Saya sudah memasukkan makan siang di kafe ini ke dalam itinerary, tapi apa daya Si Ayah lebih memilih makan nasi di warung Indonesia, Sari Rasa. Masuk akal sih, karena harga makanan di kafe ini tiga kali lipat harga seporsi nasi lodeh di Sari Rasa :p Kami memang sepakat untuk memangkas biaya makanan ketika liburan, tidak makan di tempat yang fancy. Lebih baik uangnya digunakan untuk liburan selanjutnya, ya nggak?

~ The Emak

You Might Also Like

11 comments:

  1. Wow!!! Cantik banget Mbak :D :D Warnanya itu lho, luar biasa!

    ReplyDelete
  2. iya, kami sampai terpesona, dan... tepuk tangan :)

    ReplyDelete
  3. Hwoaaa.. Sudah lama ga baca blog ini ternyata sudah ke darwin. Darwin sepi yaa klw dibandingkan Sydney & Melbourne. Hihihi.. Good to know you guys had fun in Darwin..

    ReplyDelete
  4. Dear Eka,
    Iya, Darwin lebih kecil dan lebih sepi dibanding Sydney/Melbourne. Apalagi di kakadu NP, cuma segelintir orang yang ke sana. Yes, we had fun in Darwin :) Makasih udah mampir ke blog ini.

    ReplyDelete
  5. Sunsetnya bagussss banget !!!
    Jadi pengen ke Darwin nih, kebetulan belum pernah kesana dan dekat dari Denpasar. Browsing tiket ahhh, hihihi :p

    ReplyDelete
  6. @DebbZie
    Dari pengalaman kami blm ada yg ngalahin sunset di Darwin. matahari kayaknya deket bgt dan merah bgt.
    Moga2 dapet ya tiketnya :)

    ReplyDelete
  7. Wow makasih infonya yaa The Emak! Saya penggemar berat National Park, gara2 tulisan ini Darwin bakal jadi salah satu cita2 menjelajah saya. Btw insyaAllah bulan dpn saya mau ke Sydney bole minta emailnya mba? Makasih ;)

    ReplyDelete
  8. @Dino dan Poppy,
    no worries, senang bisa membantu. email saya: travelingprecils[at]gmail[dot]com

    ReplyDelete
  9. iga Yatnie4.10.14

    Dear traveling precils.... thanks tulisan ttg Darwin. Kami berencana traveling ke darwin tgl 15-20 okt ini. Ada suggest buat kami sehingga perjalanan dpt mengesankan? Dimana kami dapat menginap dan adakah tour guide yg bisa membantu? Trims...Yatnie di denpasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kami menginap di Holiday Inn dan Barramundi Lodge. Kami juga keliling tanpa pemandu tur.

      Delete
  10. Troy1.2.16

    Thanks atas informasinya... mau je Darwin next time deh. Tapi info harga-harganya dong. Saya ke Goldcoast waktu itu makan aja mahal banget, rata2 $20. Hotel juga berapaan? trims

    ReplyDelete