Review Hotel Legoland: Menginap di Kastil Impian

19:06 Traveling Precils 12 Comments


"Aku nggak mau cuma nginep. Aku mau jadiin rumah," kata Little A, mengungkapkan kesan jujur setelah menginap di Hotel Legoland Malaysia.

Kami diundang pihak Legoland untuk menginap semalam di hotel tematik ini. The Precils (dan Emaknya) kegirangan. Memang sudah lama kami bermimpi menginap di sini. Bolak-balik Emak mampir ke wesbite Legoland, sejak rencana hotel dibangun, sampai kemudian diresmikan Januari lalu. Kami bela-belain datang ke Johor Bahru dari Singapura, tidur di emperan bandara Changi, menempuh hampir tiga jam perjalanan darat dan melewati dua imigrasi. Rencana kami semula terbang langsung dari SUB ke JHB gagal gara-gara meletusnya Kelud. Tapi, capek-capek langsung hilang begitu taksi yang kami tumpangi dari JB Sentral melewati tikungan terakhir. Tampak hotel Legoland dengan warna-warna cerah menyambut kami. Kastil megah yang terlihat seperti lego mainan, hanya saja ini beneran. Whoaaaa, sebentar lagi, impian kami jadi kenyataan...

Lobi
Kesan lego-wi mulai tampak dari depan hotel, dan berlanjut sampai lobi. Sabtu pagi itu lobi ramai sekali, penuh dengan anak-anak (dan orang tua berjiwa kanak-kanak) pecinta Lego. Kami harus antre untuk cek in. Tapi nggak masalah, Little A langsung sibuk bermain-main di kolam berisi keping-keping Lego. Bricks...bricks... are everywhere. Mel dari PR Legoland menyambut kami dengan goody bag berisi tiket combo Legoland untuk keluarga, voucher makan, press kit dan merchandise. Senyum The Emak tambah lebar :))

Resepsionis dihias dengan 12.528 Lego mini figures yang berbeda. Tapi Big A berhasil menunjukkan pada saya, ada setidaknya sepasang yang sama persis, dan ada satu spot yang kosong alias hilang. Duh, saya juga gemes pengen nyomot satu (atau beberapa) untuk dibawa pulang :D Di dinding resepsionis ada sepeda yang digantung dan bisa jalan sendiri, yang ternyata rodanya dijadikan kaca pembesar agar kita bisa mengamati mini figure kecil-kecil itu. Cakep ya?

Proses cek in cepat banget karena kami sudah terdaftar. Mereka hanya minta deposit RM 300 dari kartu kredit untuk 'pengeluaran yang tidak terduga' alias kalau tamunya maling sesuatu, hehe. Kami juga boleh early check in, padahal baru jam 11 siang. Cek in resmi jam 4 sore. Kami mendapat kamar bajak laut di lantai satu. Begitu dapat kunci, kami langsung lari ke lift. Let's be pirates!

Antre cek in di Lobi
Resepsionis
12.528 mini fugures. kami nggak hitung sih :)
Pirate Theme Room
Di kamar kami, bajak laut ada di mana-mana. Mulai dari kasur, dinding, lantai sampai kamar mandi. Precils mendapat kasur yang mereka idam-idamkan: bunk bed alias ranjang susun. Sebenarnya masih ada satu extra, trundle bed yang bisa ditarik di bawah bunk bed. Kamar standar ini muat untuk dua dewasa dan sampai tiga anak.

The Emak juga senang dapat kasur king size di ruang terpisah dari Precils ;) Dua ruangan ini dipisahkan oleh pintu geser. Masing-masing ruang punya televisi sendiri, jadi nonton HBO nggak perlu rebutan dengan Nickelodeon. Kamar juga dilengkapi amenities standar: pembuat kopi/teh, brankas, mini fridge, toiletries, dan hair dryer (juga berguna untuk mengeringkan baju renang yang basah).

Yang membuat saya terkesan: mereka menyediakan dua wastafel di kamar mandi, satu dengan ukuran anak-anak. Little A tertawa bahagia. "How do they know my size? From your blog, Mom?" Acara cuci tangan dan sikat gigi nggak pakai huru-hara.


Hurray for bunk bed!
Pintu gesernya bisa ditutup rapat. Ehem.
Perawan di sarang penyamun :p
Aktivitas untuk anak-anak juga disediakan di kamar. Tiap kamar diberi satu peti harta karun. Untuk membukanya, anak-anak (atau ortunya) perlu memecahkan teka-teki yang disediakan. Kalau jawabannya benar, mereka akan mendapatkan nomor kode untuk membuka peti. Big A memecahkan puzzle ini dalam sekejap. Mereka memekik histeris menemukan treasure si raja monyet: Lego friends picnic series, gantungan kunci, pensil, penggaris, kartupos, dan magnet kulkas. Yay!   

Selain isi treasure box sebagai souvenir, anak-anak juga dipinjami satu kotak mainan lego. Yang ada di kamar kami adalah box hijau lego duplo, kurang begitu menantang bagi Little A. Dia lebih sibuk bermain pirate tic-tac-toe.

Sementara Precils sibuk menjelajah kamar bajak laut ini, saya tinggal mandi nyaman di pancuran air panas. Di mana Si Ayah? Seperti biasa, langsung terbang ke alam mimpi begitu ketemu bantal :D


Monkey King treasure box
Big A solved this puzzle in a flash
Kid size wastafel

Brekky Party
Sarapan pagi prasmanan di hotel termasuk acara yang saya tunggu-tunggu. Ya itu tadi: prasmanan alias buffet, boleh ambil sepuasnya, hehe. Tarif menginap di hotel legoland sudah termasuk sarapan untuk sekeluarga. Restoran Bricks yang melayani sarapan buka jam 7 pagi. Tapi, seperti biasa kalau tidur di hotel yang terlalu nyaman, anak-anak pasti bangun kesiangan. Kami baru sampai di resto jam 8.30. 

Suasana restoran ramai sekali, penuh dengan keluarga dari berbagai bangsa. Saya senang dengan dekorasi restoran yang cerah ceria dengan warna-warna primer ini. Karakter Lego ada di mana-mana. Setelah mendapat meja di tempat strategis, saya mulai bergerilya cari makanan. Pilihannya banyak sekali, jadi bingung, dan tentu saja jadi ingin mencoba semuanya :p

Precils yang berlidah bule langsung minta roti. Untungnya rotinya enak, bukan cuma roti tawar putih, melainkan dari wholeweat. Selai dan menteganya juga enak, dari New Zealand. Roti panggang mereka saya lengkapi dengan irisan daging kalkun dan salami. Setelah masing-masing habis satu tangkup, Big A masih pingin hash brown, dan Little A masih doyan lamb shank. Ditambah sepiring buah-buahan dan segelas jus apel dan jeruk, saya memastikan anak-anak sarapan sehat dan kenyang sampai siang.


Berbeda dengan Precils, Si Ayah nggak akan merasa kenyang kalau belum makan nasi. Hotel di Asia, gampang lah cari nasi. Resto ini sedia nasi lemak atau nasi goreng (tanpa kecap manis, duh). Saya lihat di piring Si Ayah, semua lauk ada di sana, haha. Giliran The Emak, saya mengambil satu mangkuk tom yum sebagai sarapan pembuka, haha. "Wow, what a healthy choice," sindir Si Ayah. Sayangnya, kuah tom yum ini kurang YUM, kurang nendang. Saya lalu memutuskan untuk mencicipi SEMUA-nya sedikit-sedikit. Kan mau ditulis di review, ya kan, ya kan?

Ternyata di resto Bricks ini, masakan Malaysianya biasa saja, malah masakan Indianya yang lebih lezat. Nasi lemak, nasi goreng, mie gorengnya biasa saja. Tapi roti chappati, kare daging dan lamb shank-nya mantab. Di teras resto dengan pemandangan Legoland dari atas, ada egg station. Pengunjung boleh memilih telurnya dimasak seperti apa. Kami tidak mencoba karena Little A alergi telur. Tapi saya sempat mencicipi pancake-nya yang yummy dan sedap. Yang juga enak di sini adalah pastry-nya. Mini danish yang baru keluar dari oven harum banget, menggoda minta dicicipi. 



Play, Swim and... Disco!
Menginap di Hotel Legoland bukan cuma perkara menginap saja. Di sini sebenarnya tempat bermain, yang ada kamar-kamarnya :) Selain lobi yang dihiasi oleh kastil dan perahu bajak laut dengan lautan keping-keping lego, ada juga tempat bermain (lego, tentu saja) di depan restoran. Di sini, anak-anak bebas menyusun kepingan lego sesuai imajinasi mereka. Di sebelah tempat main ini dipamerkan gedung-gedung pencakar langit yang lebih tinggi daripada Little A.

Di dekat lobi, ada kios kecil yang menjual souvenir dan barang-barang kebutuhan dasar seperti shampo dan sabun. Kios yang bisa diakses oleh pengunjung umum ini sebagai alternatif kalau lupa membeli oleh-oleh di toko di dalam Legoland. Harganya sih sama... mahalnya :p


Jangan lupa hotel ini juga punya kolam renang! Kolam renangnya ada di lantai lima. Dari sini kita juga bisa melihat pemandangan Legoland dari atas. Kami masih punya waktu 45 menit sebelum cek out jam 11 siang untuk singgah ke kolam ini. Sepi banget! Nggak ada seorang pengunjung pun kecuali dua lifeguard yang nganggur. Mungkin karena sudah bersenang-senang di waterpark, jadi nggak merasa perlu lagi berenang di sini.

Tapi lain dengan Little A. Di mana saja, nggak bisa lihat air nganggur. Dia tetap minta berenang. Saya tergopoh-gopoh mengambilkan dan memakaikan baju renang sebelum akhirnya dia nyemplung. Ada kolam anak-anak yang dalamnya cuma 60 cm, sehingga kami tidak perlu ikut nyemplung. Lagipula, buat apa ada lifeguard?


Jam 11, kami harus cek out dan say goodbye pada hotel keren ini. Tapi, masih ada satu lagi yang bisa dilakukan: disco! Mereka menyulap setiap lift di hotel ini menjadi disco booth. The Emak senang banget naik turun lift. Tapi ternyata, nggak cuma saya kok. Setiap tamu yang ikut masuk lift bersama kami, juga ikut bergoyang mendengarkan lagu-lagu upbeat ABBA. Minimal goyang-goyang kepala lah.

Ini video amatir The Emak tentang disco lift. Sorry, lupa menidurkan kamera, hahaha.

 

Pilih Imajinasimu!
Proses cek out ekspress banget. Kami tinggal menyerahkan kartu kunci kamar. Beres! Di lobi, kami bertemu Faeza. Saya memintanya untuk menemani kami melihat-lihat tipe kamar yang lain. Penasaran banget sama Kingdom Suite. 

Karena kami sudah menginap di Pirate Theme, kami diajak melihat-lihat kamar dengan tema Adventure dan Kingdom. Di kamar Adventure banyak dekorasi dengan tema petualangan Mesir. Untuk keluarga besar, mereka juga punya kamar Pirate Deluxe yang bisa diisi sampai delapan orang. Bedanya dengan Theme Room biasa, kamar deluxe ini punya dua set bunk bed, jadi muat untuk enam orang, plus satu king bed untuk dua orang.  Yang paling mewah adalah kamar Kingdom Suite, bisa muat untuk delapan orang. Selain dua bunk bed seperti di tipe Deluxe, kamar ini dilengkapi dengan dua kamar mandi, salah satunya dengan bak mandi. Kamar suite dilengkapi ruang keluarga dengan TV dan sofa, serta meja makan di sebelahnya. Terletak di lantai tujuh, view dari Kingdom Suite ini keren banget, Legoland bisa terlihat jelas dari jendela kacanya yang gedhe banget. Benar-benar idaman deh nginep di sini, serasa keluarga kerajaan, haha. 

Saya tanyakan ke Faeza, kenapa nggak ada tema Princess? Kan cewek-cewek pengin juga nginep di kastil cantik. Jawabnya: "We're working on it." Moga-moga kami diundang lagi begitu Princess room-nya siap ;)


Adventure Theme Room
Kingdom Suite
Berapa sih tarif semalam nginep di Hotel Legoland? Mungkin itu pertanyaan yang muncul dari tadi, atau yang jadi alasan membaca tulisan ini :) Tarif hotel ini sangat tergantung tanggal, ketersediaan dan tipe kamar. Semua bisa dilihat di website-nya langsung. Biasanya tarif malam Minggu atau hari Libur Nasional yang paling mahal. Malam Sabtu juga sedikit lebih mahal daripada hari kerja. Kalau mau murah sih, hindari hari-hari libur sekolah, terutama Juni-Juli dan akhir pekan. Tapi repot ya, kalau harus bolos sekolah, hehe. 

Contoh tarif bulan Juli 2014
Dari menu online, kita juga bisa membeli paket hotel dengan tiket legoland, harga satu hari bisa dipakai untuk dua hari. Oh, iya, semua tarif sudah termasuk sarapan di Bricks Family Restaurant. Kalau dilihat sekilas sih, lebih mahal daripada hotel biasa. Tarifnya mirip dengan kamar kid suite di Hard Rock Bali. Kalau diukur dari pengalaman yang didapat, nilainya sepadan. Nginep di sini cocoknya dijadikan hadiah spesial untuk anak-anak. Kadang, membelikan pengalaman, berkesannya lebih lama daripada membelikan gadget atau mainan.
 
Kalau memang berencana nginep sini, dan nggak harus di tanggal tertentu, pantengin saja website-nya. Kadang, ada promo dari hotel, seperti flash promo untuk low season kali ini: setiap menginap di Hotel Legoland, anak-anak mendapat gratis tiket combo Legoland. Cuma sampai 14 Maret 2014.

Yang belum sempat nginep, sebenarnya bisa main-main dan foto-foto di lobi. Masuk aja via lift yang ada di depan patung Lego penjaga, dari LG2 ke lantai G. Di lobi juga ada kios yang menjual souvenir, kalau saja ada yang lupa terbeli, tapi udah terlanjur keluar dari Legoland Themepark.

Thank you Legoland Malaysia for inviting us, we had a great time here. Sampai-sampai, kepergian kami dari hotel menuju bandara Senai diiringi tangisan Little A. Dia nggak mau pulang. "I want to stay here," isaknya. "Me too, Darling, me too."


Disclaimer:
This is a sponsored post. Traveling Precils' family were given a free night stay at Legoland Hotel. 
But all opinions expressed by me are 100% authentic and written in my own words.

~ The Emak

Baca Juga:
Johor Bahru With Kids: Itinerary & Budget
Ke Legoland Malaysia, Via Changi Atau Senai?  
Legoland Themepark & Waterpark, Asyiknya Dobel!
Galeri: Foto-foto Miniatur dari Lego

You Might Also Like

12 comments:

  1. Sumpah keren banget warna warni .... tapi lihat harga nya kok aku minder hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Patungan aja berlima, Kak, hehe... Makasih udah mampir ke lapak The Emak :)

      Delete
  2. Aaaah...keren banget ini hotel yaaa :) *ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Kak Tesya...
      terjangkau lah kalau untuk kalian :)

      Delete
  3. Hi jeng waktu itu kita ngobrol soal mt buller ya..lupa pasti hehe
    Sabtu ini mau coba ini hotel mudah"an seseru pengalaman jeng ade yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Levansiana
      Hai... makasih udah mampir. Met liburan ya...

      Delete
  4. makasih mala..sdh memberikan gambaran ke legoland. dr kemarin krucil2ku minta ke legoland..serunya lagi ternyata disana ada hotel legonya ya, sambil baca ceritamu, jd mbayangin pasti krucil2ku senenggg bangeettt....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rahayu
      No worries. Kayaknya gak cuma krucilnya yang bakalan seneng. Ortunya juga :D
      Met liburan ya.

      Delete
  5. fiska3.4.14

    mbak Ade, salam kenal
    sedang browsing2 ketemu blog travelling precils...keren mbak suka bacanya!
    mbak, boleh ya saya dibagi caranya minta ke pihak legoland hotel (apa aja yg hrs dipropose ke pihak hotel?,dll)
    mudah-mudahan mbak Ade berkenan membaginya dan kami bisa ketularan dapet rejeki bisa diundang semalam nginep di legoland hotel
    apabila berkenan mohon membalas bisa melalui email fiska.putri@gmail.com
    terima kasih mbak Ade

    ReplyDelete
  6. Salam kenal mba, saya mau tanya apakah saat kita booking hotel di legoland ini udah include dengan tiket main di wahana legoland nya? Soalnya saya coba buka Web nya, saya kurang mengerti. Mohon petunjuk dan terimakasih mba

    ReplyDelete
  7. Sobat ngamar yg ingin liburan jangan sampai salah pilih hotel y,
    hanya ada www.kamarhotel.web.id situs review kamar hotel terpercaya.

    ReplyDelete