Review Apartemen Airbnb Paris

04:21 Traveling Precils 17 Comments


Selama dua minggu jalan-jalan di Eropa, tujuh malam kami habiskan di Paris. Untuk menghemat pengeluaran makan, saya memilih akomodasi yang menyediakan fasilitas dapur agar bisa memasak sendiri. Di Paris, apartemen menjadi pilihan terbaik. 

Mencari apartemen bisa melalui website booking penginapan biasanya seperti Hotelscombined. Tapi biasanya yang muncul brand seperti Citadines dan Adagio, serviced apartment atau aparthotel yang tarifnya cukup mahal. Alternatif yang lebih murah adalah mencari via airbnb. Di airbnb, yang menyewakan apartemen adalah 'orang-orang biasa' yang punya tempat kosong untuk disewa dalam jangka pendek.

Cara mencari penginapan menggunakan airbnb sudah pernah saya tulis di sini.

Dari beberapa alternatif apartemen yang masuk ke wishlist kami, Si Ayah memilih yang tarifnya paling murah (of course!), sementara saya tentu memilih yang paling cantik :)) Apartemen yang kami sewa selama 7 hari ini milik Julien, letaknya sangat strategis di dekat taman Tuileries dan hanya tujuh menit jalan kaki ke Museum Louvre.

Untuk menginap tujuh malam di Paris, kami membayar Rp 11.135.446 dengan kurs 1 Euro = Rp 16.745 (ouch!). Rata-rata tarif per malam untuk apartemen yang kami tinggali adalah Rp 1.590.778 atau EUR 95 untuk 4 orang. Atau EUR 23,75 per orang per malam.
 
Lokasi apartemen yang sangat strategis. Klik untuk memperbesar.
Pemandangan gereja ini yang terlihat begitu membuka pintu depan
Lorong menuju pintu depan
Pintu kamar apartemen yang tersembunyi
Begitu pesanan kami via airbnb disetujui tuan rumah, saya langsung melihat lokasi apartemen dengan Google Street View. Saya sempat deg-deg-an kalau apartemen tersebut tidak ada atau cuma fiktif. Paranoid banget karena baru pertama kali menggunakan airbnb. Sebenarnya kekhawatiran itu tidak perlu, karena kami sudah memilih listing yang punya beberapa review. Artinya apartemen ini benar-benar ada dan pernah disewakan ke orang.

Kami mencapai Paris dari Stasiun Gare du Nord, naik kereta Thalys dari Amsterdam. Dari stasiun, saya memutuskan untuk naik taksi karena tidak ingin menggotong koper naik tangga dan menyusuri jalan yang belum kami kenal. Alhamdulillah kami mendapat sopir taksi yang sangat ramah, orang Perancis asli. Kami beruntung naik taksi ini, meski mobilnya butut, karena Si Sopir mau sedikit bercerita dan memberi rekomendasi tempat-tempat yang wajib kami kunjungi di Paris. A nice introduction. Biaya taksi ini hanya EUR 13 untuk perjalanan sekitar setengah jam.

Saya lega begitu sopir taksi menemukan alamat apartemen ini. Senyum saya semakin cerah ketika pintu abu-abu bernomor 193 berhasil kami buka dengan memasukkan kode dari Julien. Setelah melewati lorong yang panjang, akhirnya kami sampai ke pintu kamar apartemen yang sama persis dengan foto yang diunggah di listing airbnb. Pintunya bisa dibuka dengan kunci manual yang kami ambil dari kotak surat Julien. Yay! Tuan rumah memang tidak menyambut kami, jadi perjalanan mencari apartemen ini seperti teka-teki yang bikin deg-deg-an.

Kondisi apartemen persis sama dengan foto-foto di listing. Apartemen ini satu studio di lantai dasar dan satu kamar di bawah tanah. Kami bersyukur apartemen ini ada di lantai dasar, tidak perlu menggotong koper lewat tangga karena biasanya apartemen di bangunan lama Paris tidak ada lift-nya.

Apartemen ini sederhana dan tidak cantik, seperti listing lainnya. Tapi sudah cukup memenuhi kebutuhan kami. Anak-anak tidur di sofabed di ruang atas, yang sekaligus jadi ruang makan dan dapur. Kamar mandi kecil ada di sebelah dapur. Air hangat dari pancuran berfungsi normal. Julien menyediakan handuk untuk kami berempat dan juga selimut untuk sofa bed dan kasur di bawah.

Yang membuat kami senang adalah wifinya yang langsung nyambung dengan koneksi yang cepat. Wush... wush... TV yang salurannya berbahasa Perancis semua terpaksa kami cuekin :p

Dapur mungil apartemen ini juga membantu kami menghemat anggaran makan. Semua alat tersedia: kompor, microwave, pemanas air, panci, sudip, piring, gelas, sendok, bahkan mesin pembuat kopi. Satu alat yang rusak adalah pemanggang roti, jadi kami memanggang dengan wajan. Kalo rice cooker, saya bawa sendiri yang ukuran kecil :) Bahan-bahan makanan yang ada di pantry juga bisa kami gunakan, antara lain beras, kopi, gula, garam dan pasta. Saya pun meninggalkan sesuatu untuk penghuni berikutnya: kecap manis! :D 

Hidangan yang berhasil saya siapkan di dapur sederhana ini antara lain: fish & chips, gado-gado, chicken nugget, pasta, nachos, omelet, sardin, dan nasi goreng. Tak lupa ditambah hidangan nasional kita: Indomie goreng, hahaha. Saya tidak memasak sayur, hanya membuat salad dan lalapan. Kami juga selalu makan buah, membawa apel dan pisang untuk ganjal perut di perjalanan. Pilihan tempat belanja dekat apartemen adalah Carrefour Express (50 meter) atau Monoprix (250 meter).


Open plan studio. Foto dari listing Airbnb
Dapur dengan peralatan lengkap. Foto dari listing Airbnb
Big A dan Little A langsung merasa nyaman di sofabed
Tangga menuju kamar bawah tanah yang cukup curam
Kamar dengan double bed di ruang bawah tanah
Kami cukup nyaman di sini. Hanya saja kamar bawah terasa lebih dingin. Saya sampai harus menyalakan heater, padahal ini musim panas. Saya juga sempat mencuci baju dengan mesin cuci yang ada. Karena tidak ada pengeringnya, baju-baju kami gantung di mana-mana, termasuk kami angin-anginkan di dekat heater.

Selama tujuh malam di sini kami tidak pernah berpapasan dengan tetangga. Cuma sayup-sayup mendengar suara mereka. Suasana cukup sepi. Saya suka dengan pengalaman pertama airbnb Paris ini karena bisa merasakan tinggal di daerah yang Paris banget. Rue St Honore terletak di arrondissement (distrik) 1, atau kawasan tua di Paris. Bangunan-bangunan tetangga sangat khas dan cukup enak dipandang. Jalan-jalan di sekitarnya kecil, dipenuhi dengan butik dan kafe. Meski penginapan kami sendiri tidak mewah, kami mendapat lingkungan yang cukup keren :)

Apartemen ini saya rekomendasikan untuk keluarga yang ingin penginapan murah di pusat kota. Sofabed-nya cukup nyaman untuk dua anak atau satu orang dewasa. Tapi mungkin tangga yang curam ke ruang bawah tanah cukup berbahaya untuk anak balita dan akan merepotkan untuk orang yang sudah tua. Itu saja kekurangan apartemen ini. Kalau nilai plusnya yang pasti, dari sini kami tinggal jalan kaki ke mana-mana: minimarket Carrefour (50m), taman Tuileries (100m), stasiun Metro Tuileries (100m), stasiun Metro Pyramide (200m) dan museum Louvre (250m).
 
Kalau pengen dapat voucher $25 (lumayan, kan?) dari Airbnb, daftar pakai link ini: www.airbnb.com/c/akumalasari. Baca caranya di sini.


100m dari taman Tuileries

~ The Emak


Baca juga #EuroTrip:
VISA  
Mengurus Visa Schengen Untuk Keluarga   
Membeli Asuransi Perjalanan Untuk Visa Schengen

TRANSPORTASI 
Berburu Tiket Pesawat Murah ke Eropa  
Tip Membeli Tiket Kereta Keliling Eropa  
Terbang Ke Eropa Dengan Emirates

ITINERARY
Pertama Kali ke Eropa? Ini Itinerarynya!
 
PENGINAPAN
Mencari dan Memesan Penginapan dengan Airbnb  
 
Review Novotel Off Grand Place Brussels
Review Hotel Meininger Amsterdam

 
PACKING   
Tip Packing Ke Eropa

You Might Also Like

17 comments:

  1. Waw..mahal ya...saya kalo ke eropa sebisa mungkin nginep di Wisma Indonesia. Jauh lebih murah ngga sampe €50/mlm atau klo di London malah ga sampe £20/mlm.
    tapi airbnb emang menyenangkan sih drpd couchsurfing yg qta jg hrs basa basi dgn penghuninya..
    The Traveling Cows

    ReplyDelete
    Replies
    1. 50 Euro bisa untuk berapa orang? Kalau apartemen ini bisa muat 4 orang, untuk sekeluarga.

      Delete
  2. akk keren banget ada dungeonnya, eh ruang bawah tanahnya D: duh berasa jaman dulu gitu tidur di cave-cave ala-ala.

    seru banget tempat nginepnya, pas check out kuncinya ditinggalin lagi di kotak suratnya Julien dong yah? apa sempet ketemuan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sempat ketemu, cek out tinggal naruh kunci di kotak pos.
      Dungeonnya dingiiiin. Hrs nyalain heater, padahal pas musim panas.

      Delete
  3. Anonymous6.11.14

    Suka banget sama tulisannya @superbighosting.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudah singgah :)

      Delete
  4. Halo Mbak Ade,

    Aku ketemu mbak pas blogger gathering di Artotel Hotel. Mau nyapa/ngobrol tapii maluu.. hihihi... Mbaknya cantik bingits euy :)) Blognya juga cihuy, keren bin menawan. Kapan2 kalo ada Kopdar blogger lagi, aku mauuuu ngobrol2 ama mbak, biar bisa belajar jadi blogger yang lebih oke lagi :) Tengkiu mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Nurul
      Eyaelah kenapa nggak nyapa? Barusan mampir ke blogmu, udah rame banget gitu, campur2 seru :) Aku udah follow twittermu juga. Menerima undangan ngopi2 :)

      Delete
  5. Suka banget ama tembok yg batu nya ngak di semen

    ReplyDelete
  6. Mbaa jadi ke disneyland paris kah? ditunggu postingannya ya :D

    ReplyDelete
  7. Mbak karena artikel inilah saya tertarik menyewa apartemen di hongkong melalui airbnb dan alhamdulilah semua lancar sewaktu trip ke Hongkong kemarin dengan menyewa apartemen didaerah causewaybay.

    Hmm, next trip suatu saat saya ingin mengikuti jejak mbak ke Eropa juga :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, seneng bisa membantu.
      Semoga kesampaian ke Eropa.

      Delete
  8. Mbk, kalo buat ber-7 cowok semua kira kira cukup gk ya? Btw soal bed gk masalah, krn kami biasa pake sleepingbag.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bertujuh ramai banget :D Meski bisa sih kalau maksa.

      Delete
  9. mbak nama partement nya ini apa ya?
    ato cuma ketik almat nya saja?
    kalo area yg paris banget gini utnuk bedua dimana aja ..ada recomend?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada namanya. Ini cuma disewakan di airbnb. Cek tautan ini:
      https://www.airbnb.com/rooms/1185329

      Kalau cari apartemen yang untuk berdua aja, di airbnb bisa masukkan data untuk 2 orang. Nanti akan muncul daftar apartemen yang cocok di search result nya.

      Delete